2013/08/05

Caramel victini...or whatever

Gue suka doing nothing. Mungkin ditemenin satu buku, atau laptop, atau sekarang udah gaya dikit ditemenin tab, isinya tetep sih baca buku, hardcopy maupun softcopy. Membaca adalah suatu hal yang udah hampir setara sama tidur buat gue, keberadaannya di kegiatan harian gue ga perlu disebut pasti selalu ada, dan definisi gue terhadap doing nothing hampir selalu berhubungan sama baca. Gue suka baca buku di mana aja, asal cahayanya cukup buat keliatan huruf-hurufnya.

Dulu konsep baca buku sambil duduk cantik di kedai kopi itu hal yang aneh banget buat gue, ya elah numpang duduk aja abis berapa duit, tapi lama-lama otak random gue jalan, coba aja apa ya, akhirnya berbekal satu novel, gue berangkat ke starbucks. Kenapa starbucks? Karena waktu tu yang tempat duduknya keliatan nyaman buat duduk berjam-jam dan baristanya ga rese ya di sana, dan ehm harganya juga masih masuk lah buat bocah menengah kayak gue. Setelah perdana duduk lama di kedai kopi sambil baca, wuh ternyata enak, guepun ketagihan pergi cuma buat baca. Selain suasananya ga terlalu rame, gue juga jatuh cinta sama caramel macchiatonya (yang sekarang mulai tergeser caramel latte, ceritanya ada di post beberapa waktu yang lalu). Nah, karena makin sering pengen kopinya di waktu yang kurang kondusif buat leha-leha, gue jadi terpikir buat beli salah satu tumblernya, biar gak makin banyak sampah yang dibuang gara-gara gue. Tumbler pertama gue warnanya putih, ukurannya yang small. Tumbler kedua warna ijo ganggu, ukuran medium, tapi gatau apa ceritanya setelah dipinjem adek gue tumblernya retak :( karena gue udah terbiasa dengan minuman ukuran medium, gue akhirnya beli lagi, sekarang iseng belinya yang create your own, jadi bagian bawah tumbler bisa di-unscrew terus bisa dimasukkin gambar atau kolase gitu suka-suka kita. Karena abis nonton filmnya, gue cari deh gambar victini terus gue print dan gue taro di tumbler. Niatnya sebulan sekali mau gue ganti, tapi jadinya sampe sekarang masih gambar victini yang ada di tumbler gue. Victini itu pokemon baru, tangannya ngacungin dua jari, nunjukkin victory, ceritanya kalo lo disukain victini terus disentuh sama dia, lo bakal menang (atau beruntung?) terus selama beberapa waktu. Alesan gue pilih pokemon itu sih simply karena bentuknya kiyut, no judgement right? Terus gue suka sebel, hampir gak ada yang tau victini, tapi gapapa juga sih, jadi gak pasaran. Karena kecintaan gue sama caramel macchiato, victini belom pernah ngerasain minuman lain. Mungkin dengan preference gue (?) yang mulai pindah ke latte, victini bakal gue ganti, tapi sampe sekarang victini masih sabar menanti dan menyambut gue di meja belajar dengan muka menggemaskannya.

No comments: